Langsung ke konten utama

Pembelajaran Jarak Jauh: Menolak Simalakama Pandemi

"Katanya Institut 'Teknologi', kok teknologi buat ujian online aja susah?"


Satire itu mesti aku—dan kampus kesayanganku—telan bulat-bulat di awal masa pembelajaran jarak jauh. Aku mengulum senyum pahit. Sudahlah server situs ujian tidak kuat menahan  ̶r̶i̶n̶d̶u̶  trafik yang membludak, tiba-tiba dilempar kalimat tanya tak bertanya seperti itu.

Di lain waktu, seseorang kembali berkata, "Mahasiswa Universitas Terbuka pasti tertawa melihat kalian kalang kabut seperti itu."

Aku tertawa, getir. Ya, setelah tiga empat bulan situasinya membaik, sih. ITB berhasil mengembangkan Edunex sebagai andalan selama UAS berlangsung. Bahkan, kakak-kakak panitia  ̶D̶i̶k̶l̶a̶t̶ ̶T̶e̶r̶p̶u̶s̶a̶t̶  Online Onderwijs juga berhasil berkolaborasi dengan Mounev sehingga pendidikan dan pelatihan terpusat terselenggara dengan baik (webinarnya bisa untuk ribuan orang sekaligus, cuy!).

—tunggu, tunggu. Berarti.. di situ poinnya!

Pandemi memaksa kita untuk beradaptasi. Pada akhirnya, sistem terus diperbaharui dan mengantarkan kita pada titik ini. Publikasi oleh Christianna, 2020 juga menyatakan pandemi memaksa terjadinya disrupsi pendidikan. Spektrum pembelajaran berbasis dalam jaringan mungkin telah digagas sejak dekade silam, tetapi realisasinya ternyata menunggu hadirnya perang melawan virus.

Bagaimana pun, situasi kritis selalu menjadi motivasi kuat untuk menggerakkan manusia. Perang, misalnya. Setelah Perang Dunia II, terjadi perubahan besar-besaran dalam kehidupan masyarakat bertani Jepang. Mereka berhasil mentransformasikan keadaan dari sangat terbelakang menjadi maju dan modern. Akibatnya, rasio gini yang ada semakin mengecil, menandakan ketimpangan semakin rendah.

Serupa dengan dua negara adidaya di masa tersebut, Amerika Serikat dan Uni Soviet. Tepatnya semasa Perang Dingin, mereka mati-matian memantapkan kekuatan militer dan persenjataan. Singkatnya, terjadi pengembangan dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi yang signifikan di masa-masa kritis.

Sama halnya dengan situasi saat ini, hadirnya virus mungil tersebut menuntut kemajuan infrastruktur digital Indonesia. Hal ini memungkinkan percepatan pembangunan konektivitas hingga ke desa-desa melalui penuntasan infrastruktur telekomunikasi. Selain itu, yang tidak kalah penting, pandemi mendorong tumbuhnya platform dan aplikasi lokal yang memberdayakan beragam sektor, termasuk pendidikan. Sederhananya, pandemi Covid-19 menjadi momen yang tepat untuk transformasi pendidikan digital.

Mungkin harga yang perlu dibayar melalui pandemi terlalu mahal untuk "sekadar" transformasi pendidikan. Namun, di balik kerumitan yang menerpa para pemangku kebijakan, sistem pendidikan akhirnya bisa ditarik maju hingga sepuluh, bahkan dua puluh tahun lebih awal.

Memang, tidak dapat dipungkiri ada banyak kerugian yang diakibatkan oleh perang melawan Coronavirus. Namun, bukan berarti tidak ada imbas baik sama sekali dari kunjungan virus ini. Kita harus berani memandang dari kacamata yang berbeda dan menjadikannya urgensi agar kita berhenti menjebak diri dalam simalakama pandemi

Nama: Zahra Annisa Fitri
Fakultas: SAPPK-G
NIM TPB: 19919106
Kelompok: 34

#BerpikirSebelumBerpendapat
#OSKMITB2020
#TerangKembali

Referensi
  • Atmoko, B.D. (2020, 26 Juni). Pandemi Covid-19 Jadi Momen untuk Transformasi Pendidikan Digital, diakses dari https://gizmologi.id/news/pandemi-covid-19-jadi-momen-untuk-transformasi-pendidikan-digital/, pada 20 Juli 2020.
  • Christianna, A. (2020). Pandemi Mendorong Percepatan Terwujudnya Society 5.0. Universitas Kristen Petra.
  • Fahdoni, A. F. (2015). Perubahan Kehidupan Masyarakat Petani Jepang Setelah Perang Dunia II. Universitas Sumatera Utara.
  • Murtamadji, M. (2008). Gagalnya Perang Antara Amerika dan Uni Soviet (PD II) di Era Perang Dingin Sekalipun Kedua Negara Adidaya Saling Bersaing Persenjataan dan Terlibat dalam Berbagai Konflik regional di Belahan Bumi. Humanika, 8(1).
  • Rahman, Arif. (2020, 27 Juni). Indonesia Perlu Kebut-kebutan dalam Membangun Ekosistem Infrastruktur Digital, diakses dari https://cyberthreat.id/read/7298/Indonesia-Perlu-Kebut-kebutan-dalam-Membangun-Ekosistem-Infrastruktur-Digital, pada 20 Juli 2020.

Komentar

  1. wah insightfull sekali, mbak:)

    BalasHapus
  2. Waaahhh kak, maba atau semester atas ya ? Mau ngobrolin bareng gitu soal kkn online , mungkin ITB jg memberlakukan hal itu ?

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Urutan Benua Terbesar

Konban wa, minna-san! Kita tinggal di Bumi, yang tentunya memiliki beberapa benua. Di sini, Miichan mau mengurutkan dari benua yang terbesar ke yang terkecil! Semoga bermanfaat!


1. Asia
Luas wilayahnya 44.580.000 km²Memiliki prosentase daratan sampai 29,4%Benua terbesar dengan populasi terpadat Wilayahnya benua Asia mencakup 8,6% permukaan Bumi yang meliputi daratan luas Afrika-Eurasia tanpa Eropa dan Afrika. Batas antara Asia dan Eropa sangat kabur, yakni berasa di wilayah Dardanella, Laut Marmara, selat Bosforus, Laut Hitam, pegunungan Kaukasus, Laut Kaspia, Sungai Ural (atau Sungai Emba), dan Pegunungan Ural hingga Novaya Zemlya, sedangkan dengan Afrika, Asia bertemu di sekitar Terusan Suez. Sekitar 60% populasi dunia tinggal di Asia. Wilayah Asia merupakan benua Asia ditambah kepulauan di sekitar Samudra Hindia dan Pasifik.

Model Sel Tumbuhan

Minggu lalu, Miichan bersama teman-teman sekelompok Miichan (Ina, Anneechan, Deannova), kumpul untuk membuat model sel ini dan hari Jum'at kemarin dikumpulkan ^^ Ini dia..



Sayangnya Miichan nggak ada di foto karena Miichan lagi sakit, jadi nggak masuk sekolah T_T
Ini keterangan dari model sel tumbuhannya : Bola hijau adalah model dari nukleolus dan bintik pinknya adalah model dari nukles (bagian dari nukleolus)Tali-tali biru di dekat bola hijau yang ada pink-pinknya adalah retikulum, sedangkan tali-tali merah di dekatnya di sebelah kanan (yang numpuk), itu adalah retikulum endoplasma halusTali gepeng merah bersama mangkok (?)dan bola-bola merah yang di dekat tali-tali biru adalah badan golgiSterofom biru di tengah-tengah adala vakuolaLingkaran gepeng kuning yang di tengahnya ada liukan gepeng jingga di bagian tengah adalah mitokandriaTiga lingkaran hijau dengan bulat-bulat kuning adalah kloroplasSterofom bagian samping yang berdiri tegak menjadi penutup model itu adalah dinding se…

Lirik Lagu "Si Patokaan" dan Maknanya

Minna, konbanwa!

Di kesempatan kali ini, Miichan ingin membagikan lirik lagu daerah dari Sulawesi Utara, yaitu "Si Patokaan". Dan pastinya nggak akan srek kalau belum dilengkapi makna dari liriknya. Oke, langsung saja! :D

~ SI PATOKAAN ~ Sayang sayang, Si Patokaan Mantego-tego gorokan Sayang Sayang sayang, Si Patokaan Mantego-tego gorokan Sayang
Sako mangemo tanah man jauh Mangemo milei lek lako Sayang Sako mangemo tanah man jauh Mangemo milei lek lako Sayang
Lagu ini memiliki pola penuturan pantun. Sementara maknanya sendiri adalah ungkapan perasaan cinta sekaligus khawatir dari seorang Ibu pada anaknya yang sudah beranjak dewasa dan telah wajib mencari nafkah sendiri, biasanya anak laki-laki. Perasaan khawatir ini erat kaitannya dengan sebab "sang anak hendak merantau". Jika dilihat lebih dalam, lirik lagu ini secara utuh mengandung doa dan motivasi. Oh ya, Si Patokaan sendiri berarti orang-orang yang termasuk dalam wilayah Minahasa di Provinsi Sulawesi Utara.

Tet…