Langsung ke konten utama

Meruak Tanpa Muak

Istilah “Industri 4.0” sudah sangat umum. Semua bermula sejak awal 2018, diikuti dengan sosialisasi dari Kementerian Perindustrian tentang rancangan “Making Indonesia 4.0”.

Namun, istilah Society 4.0 ‘Masyarakat 4.0’ tidak sama populernya dengan Industri 4.0. Justru, istilah ‘Masyarakat 5.0’ lebih dahulu terdengar — setidaknya untuk saya — setelah Perdana Menteri Jepang dalam Forum Ekonomi Dunia menyatakan visi mengenai hal tersebut.

Akan tetapi, tentu Masyarakat 5.0 tidak akan ada tanpa Masyarakat 4.0, sementara Masyarakat 4.0 tidak akan ada tanpa Masyarakat 3.0, dan begitu seterusnya. Oleh karena itu, mari kita mulai kelas singkat mengenai sejarah masyarakat modern.

Masyarakat 1.0 lahir ketika manusia pertama hadir. Kata kuncinya adalah berburu. Kehidupan nomaden demi mempertahankan keberlangsungan hidup itu lama-lama bergeser seiring kemampuan memasak dan melindungi diri meningkat. Muncullah Masyarakat 2.0 yang disebut sebagai era pertanian sekitar 13.000 tahun sebelum Masehi.

Jika melihat sejarah perkembangan Masyarakat 1.0 hingga 5.0, jeda antara yang ke-2 dengan ke-3 memang cukup lama. Kemajuan baru kembali terjadi setelah Revolusi Industri pada tahun 1.800-an. Saat Industri 1.0 dan Industri 2.0 terjadi, manusia menyongsong kehidupan Masyarakat 3.0.

Kemudian, tercipta Masyarakat 4.0 dengan dua kata kunci: informatif dan kreatif, bersamaan dengan Industri 3.0 sekitar tahun 1960-an. Saat itu, ilmu pengetahuan dan teknologi semakin berkembang. Manusia mulai mengenal komputer hingga internet sehingga perolehan informasi semakin cepat. Pesatnya aliran data mulai menghapus jarak ruang dan waktu antarmanusia. Pada era Masyarakat 4.0, industri berlomba-lomba membangun produk yang mempermudah manusia memperoleh informasi.

Bagaimana dengan kondisi saat ini? Tentu saja infomasi sudah jauh lebih mudah didapatkan. Hanya menggunakan tangan tanpa menggerakkan badan, berbagai informasi dapat dengan mudah kita lahap. Dampak-dampak buruk pun sebenarnya bermunculan dengan kemudahan ini, salah satunya kehadiran era disrupsi. Namun, pokoknya — gaulnya, sih, “valid no debat ya” — kemudahan informasi adalah sebuah kemewahan yang menjadi biasa saat ini.

Akan tetapi, kita tidak bisa berhenti begitu saja menjadi Masyarakat 4.0. Sebagaimana disebutkan sebelumnya, Masyarakat 4.0 hadir bergandengan dengan Industri 3.0, sementara saat ini kita telah menyambut Industri 4.0. Oleh karena itu, Masyarakat 5.0 pun sepatutnya kita biasakan sebagai upaya beradaptasi dengan perkembangan industri.

Yang menjadi pembeda utama antara Masyarakat 4.0 dan 5.0, menurut saya, adalah bagaimana kita memandang teknologi yang ada. Pada Masyarakat 4.0, teknologi adalah sebuah objek, sementara Masyarakat 5.0 mulai melihatnya sebagai subjek. Sebenarnya, Masyarakat 5.0 sendiri adalah penyempurnaan dari Masyarakat 4.0. Jika dahulu teknologi hanya digunakan untuk berbagi informasi, kini teknologi digunakan untuk membantu kehidupan manusia sehari-hari. Bukankah penggunaan robot untuk membantu membersihkan rumah, menyajikan makanan di restoran, dan lain-lain sudah banyak kita jumpai?

Namun, yang harus kita garis bawahi bukanlah sudah secanggih apa teknologi saat ini. Teknologi bisa jadi terus tumbuh dan dewasa, tapi apakah kita sebagai manusia mampu mengikuti pertumbuhan dan pendewasaan tersebut? Jangan sampai adegan yang sering muncul di film-film itu benar-benar terjadi — ya, bagaimana robot menguasai Bumi, atau mungkin imajinasi saya saja yang terlalu liar.

Intinya, kita harus ikut berkembang sebagaimana teknologi dan industri terus dikembangkan. Perkembangan yang dilakukan pun tidak bisa lagi bersifat individual, melainkan komunal alias bersama-sama. Ada tiga hal yang harus kita pupuk seraya bergandengan tangan, yaitu collective consciousness, collective wisdom, dan collective action.

Pertama, collective consciousness atau peningkatan kesadaran massal, baik tentang kondisi saat ini maupun berbagai perubahan dan ketidakpastian yang akan datang. Kedua, collective wisdom atau pembelajaran kolektif— yang lahir dari kesadaran tersebut — untuk beradaptasi dari waktu ke waktu. Terakhir, collective action atau tindakan bersama-sama untuk meningkatkan kualitas diri dan lingkungan demi mencapai tujuan bersama. Tindakan ini mengarah pada konsep co-creation, yaitu strategi yang menekankan pada penciptaan terus menerus dan berkelanjutan.

Akhir kata, sebenarnya lingkungan telah membentuk kita sebagai Masyarakat 4.0 tanpa kita sadari. Bahkan, bisa jadi kita pun telah beradaptasi menjadi Masyarakat 5.0 seiring Industri 4.0 hadir di usia muda kita. Sayangnya, perkembangan teknologi itu tidak akan berhenti, bahkan mungkin tidak terhenti. Di penghujung hari, mungkin yang bisa kita lakukan hanya mengutip kata-kata Germany Kent,

“Don’t live the same day over and over again and call that a life. Life is about evolving mentally, spiritually, and emotionally.”

Kita harus terus berkembang, merekah, meruak; seperti itu tanpa muak.

— — —

meruak (n) meluas; bertambah lebar; terbuka; mengembang.

— — —

Ditulis untuk memenuhi tugas Orientasi Studi Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota ITB 2019. Telah dipublikasikan di Medium.

Referensi

[1] Hendarsyah, D. (2019). E-Commerce Di Era Industri 4.0 Dan Society 5.0. IQTISHADUNA: Jurnal Ilmiah Ekonomi Kita, 8(2), 171–184.

[2] Sandi, R.T. (2020, 9 Juni). Perkembangan Society 1.0 Hingga Society 5.0. Diakses dari https://sis.binus.ac.id/2020/06/09/perkembangan-society-1-0-hingga-society-5-0/, pada 7 Agustus 2020.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Urutan Benua Terbesar

Konban wa, minna-san! Kita tinggal di Bumi, yang tentunya memiliki beberapa benua. Di sini, Miichan mau mengurutkan dari benua yang terbesar ke yang terkecil! Semoga bermanfaat!


1. Asia
Luas wilayahnya 44.580.000 km²Memiliki prosentase daratan sampai 29,4%Benua terbesar dengan populasi terpadat Wilayahnya benua Asia mencakup 8,6% permukaan Bumi yang meliputi daratan luas Afrika-Eurasia tanpa Eropa dan Afrika. Batas antara Asia dan Eropa sangat kabur, yakni berasa di wilayah Dardanella, Laut Marmara, selat Bosforus, Laut Hitam, pegunungan Kaukasus, Laut Kaspia, Sungai Ural (atau Sungai Emba), dan Pegunungan Ural hingga Novaya Zemlya, sedangkan dengan Afrika, Asia bertemu di sekitar Terusan Suez. Sekitar 60% populasi dunia tinggal di Asia. Wilayah Asia merupakan benua Asia ditambah kepulauan di sekitar Samudra Hindia dan Pasifik.

Model Sel Tumbuhan

Minggu lalu, Miichan bersama teman-teman sekelompok Miichan (Ina, Anneechan, Deannova), kumpul untuk membuat model sel ini dan hari Jum'at kemarin dikumpulkan ^^ Ini dia..



Sayangnya Miichan nggak ada di foto karena Miichan lagi sakit, jadi nggak masuk sekolah T_T
Ini keterangan dari model sel tumbuhannya : Bola hijau adalah model dari nukleolus dan bintik pinknya adalah model dari nukles (bagian dari nukleolus)Tali-tali biru di dekat bola hijau yang ada pink-pinknya adalah retikulum, sedangkan tali-tali merah di dekatnya di sebelah kanan (yang numpuk), itu adalah retikulum endoplasma halusTali gepeng merah bersama mangkok (?)dan bola-bola merah yang di dekat tali-tali biru adalah badan golgiSterofom biru di tengah-tengah adala vakuolaLingkaran gepeng kuning yang di tengahnya ada liukan gepeng jingga di bagian tengah adalah mitokandriaTiga lingkaran hijau dengan bulat-bulat kuning adalah kloroplasSterofom bagian samping yang berdiri tegak menjadi penutup model itu adalah dinding se…

Lirik Lagu "Si Patokaan" dan Maknanya

Minna, konbanwa!

Di kesempatan kali ini, Miichan ingin membagikan lirik lagu daerah dari Sulawesi Utara, yaitu "Si Patokaan". Dan pastinya nggak akan srek kalau belum dilengkapi makna dari liriknya. Oke, langsung saja! :D

~ SI PATOKAAN ~ Sayang sayang, Si Patokaan Mantego-tego gorokan Sayang Sayang sayang, Si Patokaan Mantego-tego gorokan Sayang
Sako mangemo tanah man jauh Mangemo milei lek lako Sayang Sako mangemo tanah man jauh Mangemo milei lek lako Sayang
Lagu ini memiliki pola penuturan pantun. Sementara maknanya sendiri adalah ungkapan perasaan cinta sekaligus khawatir dari seorang Ibu pada anaknya yang sudah beranjak dewasa dan telah wajib mencari nafkah sendiri, biasanya anak laki-laki. Perasaan khawatir ini erat kaitannya dengan sebab "sang anak hendak merantau". Jika dilihat lebih dalam, lirik lagu ini secara utuh mengandung doa dan motivasi. Oh ya, Si Patokaan sendiri berarti orang-orang yang termasuk dalam wilayah Minahasa di Provinsi Sulawesi Utara.

Tet…